Jum. Sep 25th, 2020

kbirayanews.com

Menyajikan Informasi Bernilai Edukasi

Kerja Sama UMP-Perusahaan Kosmetik Kalteng Dibantu Kemendikbud

FOTO : NETS

PALANGKA RAYA, KBIRAYA Universitas Muhammadiyah Palangka Raya (UMP) menerima dana hibah dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Republik Indonesia. Bantuan dana senilai Rp 417 juta diberikan dalam program pengembangan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Kalimantan Tengah (Kalteng).

Rektor UMP Dr H Sonedi MPd usai penandatanganan nota kesepahaman kontrak kerja sama dengan Kemendikbud RI tersebut, Jumat (4/9/2020), mengatakan, bantuan tersebut merupakan bagian dari pengembangan perguruan tinggi vokasi melalui kemitraan dengan UMKM dalam program Mitras Dudi Kemendikbud RI Tahun 2020.

“Fokus kegiatan hibah kali ini adalah pengembangan kosmetik dari bahan alam khas Kalimantan Tengah yang telah dijalankan UMKM CV Bawi Bakena,” sebut Sonedi.

Dijelaskan Rektor, sebelum disepakatinya kucuran dana pengembangan dari Kemendikbud RI, pihak UMP telah menjalin kerja sama dengan CV Bawi Bakena dalam mendukung muatan mata kuliah tertentu di Program Studi (Prodi) Farmasi.

Setelah mendapat dukungan anggaran dari Kemendibud, selanjutnya kegiatan ini akan dikoordinir Fakultas Ilmu Kesehatan (FIK) UMP, mulai dari tahap pengujian, perizinan dan pemasaran.

Sonedi mengaku optimistis program ini bakal mendukung penguatan institusi dalam memberi manfaat bagi masyarakat, terutama pelaku usaha.

“Ke depan, kurikulum pendidikan di UMP memang dirancang sesuai dengan kebutuhan dunia usaha  dalam platform Kampus Merdeka yang telah dicanangkan Kemendikbud RI,” tandasnya.

Di kesempatan yang sama, Dekan FIK Nurhalina SKM MEpid, menyebutkan, teknis pengujian dalam kegiatan ini nantinya akan berskala laboratorium.

“Nantinya akan melibatkan dosen-dosen yang kompeten dalam bidangnya baik dari prodi Farmasi maupun Prodi Analis Kesehatan (TLM),” sebut Nurhalina.

Dijelaskannya, tim ini juga akan melakukan pendampingan dalam proses perizinan untuk izin edar kosmetik golongan A dan mengupayakan satu produk untuk mendapatkan Notifikasi Asia (NA).

BACA JUGA :  Sudah 234 Calon Siswa MAN Palangka Raya Mendaftar Secara Online

“Tim kita akan menggandeng Fakultas Pertanian dan Kehutanan UMP untuk mendukung program ini dalam pengembangan kebun obat tradisional UMP yang nantinya akan menjadi produsen utama bahan baku  yang dibutuhkan oleh CV Bawi Bakena dalam membuat produk,” ujarnya.

Selain itu, tambah Nurhalina,  FIK juga akan menggandeng Prodi Ilmu Komunikasi FISIP UMP dan jejaring media lainnya dalam mendukung branding produk, lounching, dan pemasaran. (SAR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *